Facebook Twitter
aviationpast.com

Belajar Terbang

Diposting di Juni 19, 2023 oleh Peter Rogers

Ketika kita pertama kali mulai belajar bagaimana terbang, ember pengetahuan sama penuh dengan yang telah kita lakukan. (Sebenarnya, pada awal pelatihan penerbangan, bucket pengetahuan mungkin hampir kosong!) Jika kita telah belajar dengan keras, mendengarkan, dan mencatat selama semua kelas Bumi kita, dan mendedikasikan sebagian besar ke dalam ingatan, bucket pengetahuan kita terisi dengan mantap. Kita dapat dengan mudah memahami pengisian ember, dan ini mendorong kita untuk belajar lebih keras, belajar lebih banyak, dan terus mengisi ember itu. Ini juga cukup ember ajaib; itu mencapai titik di mana ia meluap! Semakin banyak pengetahuan yang kita dapatkan, selamanya, semakin lengkap bucket pengetahuan kita!

Sekarang setelah kami memiliki ember pengetahuan yang dapat kami lihat mengisi setiap hari, kami ingin sekali mengudara dan mulai terbang. Pada saat inilah bucket pengalaman kami perlahan -lahan mulai terisi, dimulai dengan bagian bawah yang hampir tidak tertutup dengan pengalaman penerbangan kami yang sedikit. Dengan setiap jam, kami terbang di bawah solo atau instruksi, jika penerbangan hari yang mudah dan menyenangkan di VMC atau penerbangan malam cuaca buruk di mana kita berada di awan -awan terpental dari lepas landas ke pendaratan, pengalaman yang dialami bucket terus mengisi. Bucket ini juga ajaib; Tampaknya tidak pernah sepenuhnya penuh! Tepat ketika kita berpikir kita memiliki banyak pengalaman (terutama lama setelah kita menjadi pilot yang dinilai), bucket itu terus tumbuh sedikit untuk memiliki sedikit lebih banyak ruang untuk memasukkan keahlian lebih banyak lagi!

Sedangkan ember pengetahuan dan ember pengalaman sepenuhnya berada di bawah kendali kami, dan terbuka untuk memungkinkan kami melacak tarif yang mereka isi, ember keberuntungan tidak diketahui sepenuhnya. Ini mungkin ember yang paling ajaib dari ketiganya, karena ukurannya tidak pasti, benar -benar gelap dan tidak mungkin untuk dilihat di dalam, dan bukan untuk kita isi, hanya mengambil barang darinya. Satu -satunya hal yang kita tahu pasti adalah bahwa ember ada di sana. Akan datang saat -saat dalam karier terbang kita begitu kita perlu mencapai tangan kita dalam pembukaan yang gelap dan mencari sedikit keberuntungan untuk mengeluarkan kita dari kemacetan, dan mudah -mudahan ada sesuatu di sana untuk ditarik keluar! Bisakah itu kosong saat kita mencapai sana? Bisakah kita meraih, mencari keberuntungan kecil, dan keluar dengan tangan kosong? Siapa tahu? Intinya di sini adalah bahwa kita tidak boleh mengandalkan ember keberuntungan untuk disimpan. Sebaliknya kita harus mempertahankan pengetahuan dan mengalami ember penuh melalui penelitian yang rajin dan berlanjut praktik keterampilan terbang kita, memastikan kita tidak perlu mengandalkan ember keberuntungan kita.